Wagub Chusnunia Chalim Membuka Festival Bamboo Internasional di Tubaba

TUBABA (ISN) – Wakil Gubernur Lampung Chusnunia Chalim dengan resmi membuka event Tubaba Bamboo International Festival (TBIF )yang diselenggarakan Pemerintah Pemkab Tubaba yang digelar selama Tiga hari Jum’at hingga Minggu (6-8/2020).

Pembukaan festival tersebut ditandai dengan pemukulan calung bambu (alat musik dari bambu-Red) yang dilakukan oleh wanita yang akrab disapa Nunik ini. Di Kota Budaya, Uluan Nughik, Kelurahan Panaraganjaya, Kecamatan Tulangbawang Tengah, Kabupaten Tubaba. Jumat (06/11).

Festival tersebut diisi dengan beberapa rangkaian acara, seperti tarian Nenemo, pertunjukan seni musik klasik Lampung, dan pengangkatan bubu yang dilakukan Bupati Tubaba Umar Ahmad Dan Wagub Chusnunia Chalim.

Mantan Bupati Lampung Timur itu mengatakan, dirinya sangat terpukau atas kegiatan yang telah terlaksana pada hari ini. Seumur hidupnya, baru sekali ini menyaksikan perhelatan akbar yang bertemakan bambu.

” Saya sudah puas berkeliling Provinsi Lampung, baru sekali ini menyaksikan festival bambu yang megah seperti ini,” ujar Nunik saat memberikan sambutan sekaligus membuka kegiatan festival tersebut. Jumat (06/11).

Lanjutnya, Nunik mengungkapkan, bahwa dirinya merasa iri dengan Bupati Tubaba Umar Ahmad yang mampu menyelenggarakan kegiatan berajang internasional ini.

” Saya ingin seperti Pak Umar (Bupati Tubaba-Red) yang memiliki ide-ide dan gagasan yang luar biasa seperti ini,” ucapnya.

Sementara, Bupati Tubaba Umar Ahmad menuturkan, kegiatan festival ini sebagai simbol kecintaan masyarakat Kabupaten Tubaba kepada alam, bagaimana meningkatkan kualitas kehidupan sistem ekologi.

” Kegiatan festival ini meneguhkan kembali bahwa keinginan tubaba untuk pulang ke masa depan. Sebuah masa yang dimana manusia memiliki tidak hanya sekedar mengakui dirinya sebagai makhluk yang tinggal di bumi ini. Akan tetapi, manusia lebih menyadari bahwa kita adalah menjadi bagian dari seluruh proses alam semesta ini,” tuturnya.

Umar juga menegaskan bahwa, Pemkab Tubaba bukan sedang membangun sistem kepariwisataan akan tetapi, bagaimana masyarakat bisa menjaga kelestarian lingkungan alam dan meningkatkan kualitas kehidupan.

” Tubaba sekarang tidak sedang memfokuskan diri membangun sistem kepariwisataan tapi kita lebih fokus pada bagaimana meningkatkan semua kualitas dalam sendi kehidupan di masyarakat,” pungkasnya.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut, Perwakilan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), para pejabat tinggi pratama, dan beberapa kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) serta beberapa lapisan masyarakat lainnya. (Putra-Jim)

 220 total views,  1 views today